• Menyemai Kewajiban Ukhuwah di Tengah Keberagaman 212

    Senin, 15 Rabiul Awwal 1439 H/4 Desember 2017 M 10:18:43 WIB

    KAJIANMEDAN.ID -- Sungguh hati setiap Muslim akan bahagia ketika melihat fenomena berkumpul dan bersatunya umat Islam tanah air dalam beberapa momen penting. Hati setiap Muslim tentu akan terharu dan senang saat melihat jutaan kaum muslimin dengan keberagaman latar belakang ormas, jama’ah, daerah, bahasa, dan suku, dapat duduk sama rendah dan berdiri sama tinggi. Jutaan umat Islam tersebut menepikan perbedaan-perbedaan sekat di antara mereka, dan mulai menggandeng tangan sesama Muslim lainnya, demi meraih izzul Islam wal muslimin.

    Itulah indahnya ukhuwah islamiyah. Itulah agungnya persaudaraan Islam, yang menyatukan semua unsur umat Islam di manapun mereka berada dan kapan pun mereka berada. Ketika ukhuwah islamiyah telah terjalin kokoh di antara sesama kaum muslimin, niscaya kaum muslimin akan menjadi umat yang rukun, kuat, dan berjaya.

    Allah ‘Azza wa Jalla dan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mewajibkan setiap Muslim untuk bersaudara dengan Muslim lainnya. Allah ‘Azza wa Jalla dan Rasul-Nya SAW mengharuskan semua umat Islam untuk bersatu, laksana satu tubuh yang utuh dan satu bangunan. Walaupun terdiri dari beragam organ tubuh, yang berbeda-beda bentuk dan fungsinya, namun kesemuanya berintegrasi membentuk sebuah tubuh manusia yang utuh dan sempurna. Satu sama lainnya saling menguatkan, mendukung, dan menolong.

    Ukhuwah Menuntut Konsekwensi

    Ukhuwah islamiyah memang sangat indah dan agung. Tiada ikatan persatuan apapun di dunia ini yang lebih indah, agung, dan penuh hikmah sebagaimana ikatan ukhuwah islamiyah. Demikian agung dan indahnya ukhuwah islamiyah, sehingga mewujudkannya pun merupakan sebuah mega proyek yang sangat berat. Hanya jiwa-jiwa Muslim yang telah disucikan saja yang akan sukses merealisasikannya.

    Meskipun mewujudkan ukhuwah islamiyah merupakan pekerjaan yang sangat sulit nan berat, bukan berarti ia adalah hal yang mustahil. Dengan hati yang ikhlas, usaha yang sungguh-sungguh, semangat yang tak pernah luntur, dan doa kepada Allah ‘Azza wa Jalla, insya Allah ukhuwah islamiyah bisa direalisasikan oleh umat Islam.

    Lantas, usaha seperti apa yang harus dilakukan oleh umat Islam dengan sungguh-sungguh, agar mereka bisa merasakan manisnya persaudaraan seislam dengan sesama Muslim lainnya? Secara garis besar bisa dijelaskan bahwa usaha tersebut adalah dengan cara setiap Muslim menunaikan kewajiban-kewajiban yang menjadi konskuensi logis dari ukhuwah islamiyah itu sendiri. Berikut ini adalah sebagian konskuensi dari ukhuwah islamiyah tersebut.

    Pertama, menolong sesama Muslim dalam amal-amal kebajikan dan ketakwaan

    Allah ‘Azza wa Jalla berfirman,

    “Dan tolong-menolonglah kalian dalam amal kebaikan dan ketakwaan dan janganlah kalian tolong menolong dalam perbuatan dosa dan aniaya.” (QS. Al-Maidah [5]: 2)

    Dalam konteks ayat ini dijelaskan bahwa selagi saudara muslim kita dalam agenda-agenda ketakwaan, maka menjadi keajiban bagi kita semua untuk mendukung dan membantunya. Toh, jika tidak bisa berkontribusi pada agenda-agenda ketakwaan saudara muslim kita, setidaknya upayakan jangan sampai kita menjadi duri perintang dan aral pengganggu. Allah SWT berfirman :

    “Orang-orang beriman laki-laki dan orang-orang beriman perempuan itu sebagian mereka adalah penolong bagi sebagian lainnya…” (QS. At-Taubah [9]: 71-72)

    Kedua, tidak menzalimi sesama Muslim lainnya dengan bentuk kezaliman apapun.

    Abu Hurairah RA meriwayatkan bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam khutbah wada’nya di hadapan lebih dari 100.000 sahabat telah bersabda, “Ketahuilah, sesungguhnya Allah telah mengharamkan nyawa kalian, harta kalian, dan kehormatan kalian, sebagaimana keharaman hari kalian ini, di negeri kalian ini, di bulan suci ini.” (HR. Bukhari dan Muslim)

    Abu Hurairah RA juga meriwayatkan bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda,

    “Jadilah kalian hamba-hamba Allah ‘Azza wa Jalla yang bersaudara. Seorang Muslim itu saudara bagi Muslim lainnya. Seorang Muslim tidak akan menzalimi Muslim lainnya dan tidak akan menelantarkannya (ketika Muslim lainnya mengalami kesusahan hidup). Ketakwaan itu ada di sini —beliau menunjuk ke dada beliau sebanyak tiga kali—. Cukuplah seseorang dianggap jahat apabila ia meremehkan saudaranya sesama Muslim. Seorang Muslim itu haram diganggu oleh Muslim lainnya, baik nyawanya, hartanya, maupun kehormatannya.” (HR. Muslim)

    Ketiga,  mencintai dan menyayangi sesama Muslim lainnnya

    Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah memberikan permisalan yang indah tentang wujud ukhuwah yang seharusnya terjalin di antara umat Islam. Sebagaimana disebutkan dalam hadits dari Nu’man bin Basyir Ra bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

    “Engkau akan melihat orang-orang beriman dalam sikap saling menyayangi di antara mereka, saling mencintai di antara mereka, dan saling menyantuni di antara mereka, adalah laksana sebuah tubuh. Jika ada satu anggota tubuh yang sakit, seluruh anggota tubuh lainnya ikut merasakan sakit dengan mengalami sulit tidur dan demam panas.” (HR. Bukhari dan Muslim)

    Abu Musa Al-Asy’ari RA juga meriwayatkan bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda,

    “Orang mukmin yang satu dengan orang mukmin lainnya itu laksana sebuah bangunan yang kokoh, satu unsur dengan unsur lainnya saling menguatkan.” (HR. Bukhari dan Muslim)

    Keempat, memberikan nasehat kepada sesama Muslim

    Seorang Muslim akan menaruh kepedulian terhadap keadaan saudara lainnya. Jika saudaranya bodoh, niscaya ia akan mengajarinya ilmu. Jika saudaranya butuh pertimbangan, niscaya ia akan memberikan saran. Jika saudaranya membutuhkan partner musyawarah, niscaya ia akan memberikan masukan-masukan yang konstruktif. Ia akan memberikan nasehat yang membawa kebaikan bagi diri saudaranya, baik dalam urusan dunia maupun urusan akhirat.

    Dari Jarir bin Abdullah al-Bajali RA, ia berkata, “Saya membai’at Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk mendirikan shalat, menunaikan zakat, dan memberikan nasehat kepada setiap Muslim.” (HR. Bukhari dan Muslim)

    Kelima,  menunaikan enam hak saudara Muslim

    Setiap Muslim memiliki setidaknya enam hak atas diri Muslim lainnya. Sebagaimana dijelaskan dalam sebuah hadits shahih:

    Dari Abu Hurairah RA bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Hak seorang Muslim atas Muslim lainnya ada enam perkara.” Ditanyakan kepada beliau, “Apakah enam perkara tersebut, wahai Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam?” Beliau menjawab, “Jika ia bertemu dengan Muslim lainnya, niscaya ia mengucapkan salam. Jika Muslim lainnya mengundangnya, maka ia memenuhi undangan tersebut. Jika Muslim lainnya meminta nasehat, maka ia memberi nasehat kepadanya. Jika Muslim lainnya bersin dan mengucapkan “al-hamdulillah” maka ia mengucapkan balasan doa baginya. Jika Muslim lainnya sakit, maka ia menengoknya. Dan jika Muslim lainnya meninggal, maka ia mengantarkan jenazahnya.” (HR. Muslim)

    Keenam, memenuhi kebutuhan-kebutuhan hidupnya dan meringankan kesusahan hidupnya selama ia memiliki kemampuan.

    Abu Hurairah RA meriwayatkan bahwasanya Rasulullah -Shallallahu ‘alaihi wa sallam- bersabda,

    Barangsiapa meringankan sebuah kesusahan yang dialami oleh seorang mukmin di dunia, niscaya Allah ‘Azza wa Jalla akan meringankan salah satu kesusahan hidupnya di hari kiamat kelak. Barangsiapa memberikan kemudahan kepada seorang Muslim yang hidupnya susah, niscaya Allah ‘Azza wa Jalla akan memberikan kemudahan kepadanya di dunia dan akhirat. Barangsiapa menutupi aib seorang Muslim, niscaya Allah ‘Azza wa Jalla akan menutupi aibnya di dunia dan akhirat. Allah ‘Azza wa Jalla akan senantiasa menolong hamba-Nya, selama hamba terse bt menolong saudaranya.” (HR. Muslim)

    Ketujuh, senantiasa mendoakan kebaikan bagi sesama Muslim

    Allah ‘Azza wa Jalla memuji orang-orang beriman sebagai orang-orang yang berlapang dada, pemaaf, dan senatiasa mendoakan kebaikan bagi sesama Muslim lainnya. Allah ‘Azza wa Jalla berfirman,

    “Dan orang-orang yang datang setelah generasi mereka (sahabat Muhajirin dan Anshar), senantiasa berdoa ‘Wahai Rabb kami, ampunilah dosa kami dan dosa saudara-saudara kami yaitu orang-orang yang lebih dahulu beriman daripada kami, dan janganlah Engkau menjadikan di dalam hati kami ada rasa iri dengki kepada orang-orang yang beriman…” (QS. Al-Hasyr [59]: 10)

    Dari Ummu Darda’ -Radhiyallahu ‘anha- bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda,

    Sesungguhnya doa seorang Muslim untuk kebaikan sesama Muslim lainnya, tanpa sepengetahuan orang yang didoakan tersebut, adalah doa yang akan dikabulkan oleh Allah ‘Azza wa Jalla. Setiap kali ia mendoakan kebaikan bagi Muslim lainnya, niscaya di sisi kepalanya akan hadir seorang malaikat yang menjawab doanya ‘Semoga Allah ‘Azza wa Jalla mengabulkan doamu, dan bagimu doa yang serupa.” (HR. Muslim, Abu Daud, Tirmidzi, dan Ahmad)

    KESIMPULAN

    Ukhuwah islamiyah menuntut seorang Muslim memperlakukan saudara Muslim lainnya sebagaimana perlakuannya terhadap dirinya sendiri. Ia harus senasib dan sepenanggungan dengan sesama Muslim lainnya. Ia senang jika saudara Muslim lainnya mendapat kebaikan, dan ia sedih saudara Muslim lainnya mengalami kesulitan.

    Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menggambarkan kesetia kawanan sesama Muslim tersebut dengan bahasa yang indah.

    Dari Anas bin Malik dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Salah seorang di antara kalian tidak akan beriman (secara sempurna), sehingga ia menyenangi untuk saudaranya apa yang ia senangi untuk dirinya sendiri.” (HR. Bukhari dan Muslim)

    Walllahu a’lam bish-shawab.

    Sumber : Kiblat.net

Bagikan : Google Facebook Twitter


Posting Terbaru