• Ciumlah Kaki Ibumu!

    Selasa, 26 Muharram 1439 H/17 Oktober 2017 M 10:01:06 WIB

    KAJIANMEDAN.ID -- Mari kita beberapa saat memutar jam mundur ke titik sekitar 25 tahun di belakang.

    Waktu: 02.15 dinihari

    Pada malam yang dingin dan mengerikan, bulan bersembungi dibalik awan yang menjulang. Keheningan malam yang mengerikan itu hanya diselingi oleh sesekali lolongan anjing, atau oleh hiruk-pikuk yang disebabkan pertempuran dua kucing.

    Tiba-tiba rezim malam yang menguasai kegelapan itu, harus ditentang dengan jeritan yang sangat melengking. Dan apa yang terjadi selanjutnya?

    Seorang wanita tiba-tiba bangkit dari tidur nyenyak dan menyingkirkan selimutnya.

    Tolong jangan anggap ini awal cerita horor atau thriller. Ini hanya narasi adegan realitas yang akan kita saksikan di setiap rumah dimana ada bayi di sana. Teriakan dalam cerita khusus ini adalah tentang seorang bayi laki-laki dan wanita yang langsung terbangun saat mendengar jeritan, wanita ini tidak lain adalah ibunya.

    Seperti bayi lainnya, bayi laki-laki ini juga sama sekali tidak memiliki perasaan dan juga tidak peduli dengan fakta, bahwa ibunya sangat membutuhkan tidur nyenyak setelah seharian bekerja keras. Hal yang paling menakjubkan, bagaimanapun kondisinya, ibu tetap terbangun dari tidurnya pada waktu yang tidak biasa, merawat bayinya dan memenuhi semua kebutuhannya, termasuk mengganti popoknya, dengan segenap hatinya dan bahkan tanpa menunjukkan tanda kelelahannya.

    Dan sekarang, 25 tahun kemudian, marilah kita menyaksikan apa yang terjadi antara bayi laki-laki dan ibunya itu.

    Waktu: 22.00 malam

    Ini adalah malam tanpa awan yang sangat menyenangkan, dengan bulan purnama yang memancarkan cahaya kesejukkan.

    Seorang pemuda bersama istrinya ada di kamar tidur mereka. Keduanya asyik dengan smartphone mereka. Tiba-tiba mereka mendengar suara lembut ibu sang suami. Dia memanggil anaknya dari kamar tidurnya dan suaranya mengerang rasa sakit. Pria tersebut meminta istrinya untuk pergi dan melihat mengapa ibu sang suami memanggil. Si istri menolak untuk pergi. Dia bilang sedang sibuk mengobrol dengan temannya di WhatsApp.

    Pria itu berdiri dan melangkah menuju kamar tidur ibunya. Sambil berdiri di ambang pintu, dia berkata dengan suara jengkel, Bu, ada apa? Kenapa Ibu memanggil saya, Ibu tidak tahu saya telah seharian bekerja keras, inilah satu-satunya waktu saya bisa istirahat,

    Maaf Ibu terpaksa memanggilmu, nak. Ibu merasakan sakit yang tak tertahankan di kepala dan sejak ayahmu meninggal, Ibu berpikir akankah kamu atau istri kamu bisa memijat kepala Ibu,

    Tapi Bu, kenapa tidak minum obat penghilang rasa sakit? kata pemuda itu.

    Tidak apa-apa, nak, jangan khawatir. Kembali ke kamarmu, Ibu akan mengatasinya, kata sang ibu.

    Dikisahkan di atas adalah salah satu peristiwa yang terjadi di banyak rumah, dengan sedikit variasi di sana-sini. Sangat disayangkan, pria dalam riwayat di atas lupa bahwa wanita yang sama dengan anugrah Allah, telah membawa dia ke dunia ini setelah menderita lewat berbagai macam rasa sakit, dan ketidaknyamanan selama lebih dari sembilan bulan yang panjang.

    Ini adalah wanita yang sama yang biasa bangun pada jam-jam yang tidak biasa, hanya untuk memenuhi kebutuhan pria itu dan untuk melihat bahwa pria itu tetap merasa nyaman, wanita yang sama yang memberi pria itu makan dengan susu.

    Ini adalah wanita yang sama, yang menganggap pria itu sangat berarti dibanding seluruh dunia, sehingga wanita ini siap menghadapi kesulitan apapun hanya untuk melihat 'sebentuk anugerah terindahnya' bisa bahagia dan nyaman.

    Allah yang paling dimuliakan, Yang Maha Tinggi, telah menempatkan ikatan magnet unik dan kuat antara ibu dan bayinya. Inilah hubunga perasaan terdalam, yang menyebabkan ibu merasa bahwa bayinya adalah bagian dari dirinya. Perasaan ini begitu kuat, sehingga sang ibu merasa lengkap saat dia bersama bayinya dan tidak lengkap saat berpisah.

    Arti menjadi seorang ibu hampir tak berujung. Seorang ibu adalah seorang pelindung, pemandu dan teman yang sangat dekat untuk anaknya. Seorang ibu adalah manusia tanpa pamrih dan penuh kasih, yang siap mengorbankan banyak keinginan dan kebutuhan mereka untuk keinginan dan kebutuhan anak-anak mereka.

    Seorang ibu bekerja keras untuk memastikan anaknya dilengkapi dengan pengetahuan, keterampilan dan kemampuan, untuk menjadikannya manusia yang berkompeten. Menjadi seorang ibu mungkin adalah pekerjaan tersulit dan paling menguntungkan yang pernah dialami seorang wanita.

    Di bidang keibuan Islam, ibu telah diberi status yang sangat tinggi. Allah Yang Maha Tinggi, mengatakan dalam Al Qur'an:

    "Kami menyuruh orang memperlakukan orang tuanya dengan baik. Ibunya melahirkan dia dengan susah payah dan mengantarkan dia dengan susah payah, dan bantalan dan sapaannya ada dalam 30 bulan..." (Alquran 46: 15).

    Penekanan untuk taat dan berbuat baik kepada orang tua memiliki tempat sedemikian tingginya, sehingga Alquran menasehatkan dosa ketidaktaatan kepada orang tua, itu berarti tidak taat juga kepada Allah Yang Maha Tinggi. Hal ini, pada kenyataannya, dosa itu disamakan dengan syirik (menduakan Allah), maka Alquran mengatakan:

    Jangan melakukan syirik dengan Allah dan berbaik hatilah dengan orang tua...

    Setelah melarang syirik, Alquran melarang ketidaktaatan kepada orang tua. Seorang anak yang tidak taat, akan tinggal di bawah kutukan Ilahi.

    Antara kedua orang tua kita, ibu kita jelas telah diberi status yang jauh lebih tinggi seperti yang dapat kita lihat di hadits berikut ini:

    Abu Huraira melaporkan: Seorang pria bertanya kepada Rasulallah SAW, Siapa yang paling pantas untuk aku perlakukan dengan baik? Nabi berkata, Ibumu, Orang itu bertanya, Lalu siapa? Nabi berkata lagi, Ibumu, Orang itu bertanya lagi, Lalu siapa? Nabi berkata, Ibumu, Orang itu bertanya lagi, Lalu siapa? Nabi baru berkata, Ayahmu, (Hadits Bukhari dan Muslim)

    Ayat berikut ini dengan tepat menggambarkan keutamaan cinta ibu terhadap anaknya:

    Kedalaman samudera yang tak terduga,
    Tinggi gunung yang menjulang tinggi,
    Aroma manis dari bunga,
    Warna pohon yang sejuk dan damai,

    Kehangatan dan pancaran sinar matahari pertama,
    Awan putih susu yang menenangkan, menembus dari cahaya bulan
    Semua kualitas ini hadir
    Yang tulus dan mengorbankan diri

    Cinta dari IBU
    Perkenalkan ibumu pada dunia
    Untuk memiliki tempat yang tinggi di tempat berikutnya

    Halaman-halaman emas sejarah Islam, memiliki contoh yang sangat inspiratif dari seorang pria bernama Owais Qarni yang mendapat posisi tertinggi setelah melayani ibunya.

    'Usair Ibn' Amr -atau Ibn Jaber- menceritakan bahwa Umar Ibn Al-Khattab, Allah berkenan dengan Owais Qarni, ketika bala bantuan datang dari Yaman, pernah bertanya kepada mereka apakah 'Uwais Ibn Amer ada di antara mereka. Hal ini berlanjut sampai akhirnya, mereka bertemu dengan 'Uwais Ibn Amer. Dia bertanya kepadanya, Apakah Anda 'Uwais Ibn Amer? Ketika dia menjawab Ya, Umar bertanya kepadanya, Apakah Anda berasal dari suku Murad dari klan Qaran? Dia menjawab Ya, Lalu dia bertanya kepadanya, Apakah Anda menderita kusta dan Anda disembuhkan kecuali tempat seluas sebesar dirham (koin)? Dia menjawab dengan tegas, Ya. Lalu dia bertanya kepadanya Apakah Anda memiliki seorang ibu (yang masih hidup)? Dia juga menjawab dengan tegas Ya. Kemudian Umar mengatakan bahwa dia telah mendengar Rasulullah SAW bersabda, Seorang pria bernama Uwais Ibn Amer akan mendatangi Anda dengan bala bantuan yang berasal dari Yemen. Dia berasal dari Murad lalu dari Qaran. Dia dulu menderita kusta, tapi dia sembuh dari penyakit itu kecuali tempat seluas dirham. Dia baik hati dengan ibunya. [Dia begitu dekat dengan Allah] jika dia bersumpah, Allah akan memenuhi sumpahnya. Jika Anda bisa memintanya untuk memohon kepada Allah untuk memaafkan Anda, lakukanlah, Akhirnya Umar memintanya untuk memohon kepada Allah untuk mengampuni dia, dan 'Uwais Ibn Amer melakukannya. (Taman Kebajikan yang dipenuhi oleh Imam Al-Nawawi)

    Selama ibu ada di sekitar kita, cintai dia dan layani dia sebisa mungkin. Suatu saat akan tiba ketika ibumu akan pergi sangat jauh darimu dan kamu tidak akan pernah dapat melihatnya bahkan untuk sesaat.

    Kesimpulannya di sini adalah hadits yang sangat tepat menerangkan status ibu yang sah: Mu'awiyah ibn Jahima melaporkan: Jahima mendatangi Nabi SAW, dan dia berkata, Wahai Rasulullah, saya berniat untuk bergabung dalam ekspedisi dan saya menginginkan nasehatmu, Nabi berkata, Apakah kamu punya ibu? Dia menjawab Ya. Nabi berkata, Tinggallah bersamanya, karena Firdaus ada di bawah kakinya, Sunan al-Nasai 3104.

    Jadi, berbuat baiklah pada ibumu dan ciumlah kaki ibumu, karena Jannah berada di sana!


Bagikan : Google Facebook Twitter


Posting Terbaru