• Ulama Menurut Buya Hamka dan Natsir (1)

    Rabu, 13 Muharram 1439 H/4 Oktober 2017 M 11:11:37 WIB

    KAJIANMEDAN.ID -- “Ulama adalah figur yang mengakar ke bawah, mengakar pada umat, bukan merambat ke atas pada kekuasaan. Ulama adalah mereka yang alim, tegas, dan sederhana, bukan mereka yang bergelimang dalam gemerlap kemewahan dunia dan toleransi pada kemungkaran. Lisannya adalah perisai bagi dakwah, bukan tameng bagi kekuasaan.”

    Lalu siapakah yang pantas disebut sebagai ulama? Mantan Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) pertama, Allahu Yarham Buya Hamka, menjelaskannya dalam sebuah tulisannya di Majalah Mimbar Agama, tahun 1951;

    “Pemimpin agama; ulama, kiai, labai, ajengan, itulah waris daripada Nabi-nabi. Nabi yang tidak meninggalkan harta benda, tetapi meninggalkan pengajaran dan tuntunan kepada umat manusia. Ulama adalah pelita di waktu sangat gelap. Ulama adalah petunjuk jalan di belukar hidup yang tak tentu arah. Ulama adalah pemberontak kepada kesewenang-wenangan, melawan kezaliman dan aniaya.

    Kebesaran ulama terletak dalam jiwa, bukan dalam pakaiannya yang menterang, baik jubah dan serban, atau tasbih dan tongkat kebesaran. Sayangnya ia pada seseorang karena Allah. Dari matanya terpancar cahaya keyakinan dan iman. Mereka berani menyatakan kebenaran, menyaksikan kebenaran, memberikan nasihat, berdasarkan kepada hukum-hukum yang diturunkan Tuhan. Tidak memutar-mutar, memusing-musing arti perintah Allah, karena mengharapkan ridha dari kekuasaan manusia. Sekali-kali tidak sudi  menyembunyikan kebenaran, padahal mereka tahu.

    Sumber: eramuslim

Bagikan : Google Facebook Twitter


Posting Terbaru