• Rumana, Penasihat Berhijab Gedung Putih

    Selasa, 08/01/2017 11:24:30 WIB

    KAJIAN MEDAN -- Dia menyebut dirinya sendiri 'The Hijabi', merujuk pada hijab yang menutup kepalanya. Hijab tersebut tetap dikenakan meski tengah menjalankan tugasnya sebagai penasihat dari Ben Rhodes, Deputi Keamanan Nasional untuk Presiden Barack Obama. Perempuan berhijab penghuni gedung putih itu bernama Rumana Ahmed.

    Rumana berbagi kisahnya kepada Al Arabiya, dan ia menjadi satu dari enam tokoh penting Muslim Amerika yang bekerja di Gedung Putih. Beberapa Muslim memang diketahui memegang jabatan 'sensitif' National Security Council. Beberapa di antaranya berkontribusi pada legislatif, imigrasi, serta teknologi dan sains untuk departemen di Gedung Putih.

    Muslim sudah menjadi bagian dari debat politik untuk keamanan nasional dan imigrasi. Namun sejak kepemimpinan Donald Trump, Muslim mendapat halangan dan menjadi target. Trump mencoba menghalangi Muslim untuk masuk ke wilayah politik Amerika Serikat (AS) dan berkata 'sampai kami tahu apa yang akan kami lakukan pada mereka'. Sejak kepemimpinan Trump pula, Rumana Ahmed memutuskan mundur dari Gedung Putih.

    Rumana merupakan sosok Muslimah aktif dan penuh semangat. Ia bahkan merupakan salah satu penasihat senior yang bekerja untuk Rhodes. Perempuan ini lahir di pinggiran Kota Washington DC, Gaithersburg. Ia memiliki darah Maryland dan Bangladesh. Rumana tak pernah menyangka kariernya di Gedung Putih sebelumnya. Semua berawal sejak 2008 silam ketika Obama mengatakan tentang perubahan dan kesempatan.

    Satu tahun kemudian ia berhasil masuk Gedung Putih dengan bekerja sebagai salah satu staf. Pengalaman paling menarik ia dapatkan ketika bekerja untuk program Champions of Change. Kemampuan yang ia pelajari selama bekerja membuatnya bisa menolong komunitas Muslim di AS. Misalnya, seperti buka puasa bersama Presiden pada sesi makan malam. "Ini menyenangkan, ketika muda harusnya kita jangan pernah bertanya hal apa yang kita takutkan, tetapi adakah hal serius yang sudah kita ambil sebagai Muslim di Amerika," ungkap Rumana.

    Mengenakan hijab juga membuat sosok Rumana menjadi sosok panutan Muslimah Amerika. Ia bahkan mendapat perhatian dari aktor Adam Scott. Sang aktor menanyakan perihal hijab yang ia kenakan dan menyeimbanginya dengan pekerjaan. Scott mengungkapkan, Rumana menginspirasinya. Scott bahkan ingin anaknya bisa mengekspresikan diri seperti Rumana. Ruaman sadar, posisinya di Gedung Putih memberikan pengaruh besar bagi komunitas Muslim Amerika. Sebelumnya perbedaan sungguh nyata di dunia politik Amerika, dan ia lahir sebagai simbol.

    Berdirinya Rumana di dalam Gedung Putih juga membuat banyak kejutan. Ketika Rumana berkunjung ke Maroko, seorang tamu dari Palestina bahkan terkejut melihat sosoknya bisa bekerja di dalam Gedung Putih. Peran Rumana di Gedung Putih juga mendapat apresiasi dari Rhodes, tokoh yang ia dampingi selama bekerja. "Rumana sosok yang bisa menggabungkan antara negara dan kepercayaan yang ia punya, berkat Rumana keduanya ternyata bukan sebuah konflik," ungkap Rhodes.

     

    Sumber: Republika

Bagikan : Google Facebook Twitter


Posting Terbaru